Monday, 16 November 2015

Scholionophobia - Fobia Sekolah



Fobia sekolah adalah ketakutan yang luar biasa untuk berada di sekolah. Ketakutan ini tidak rasional, sehingga tidak mungkin dilayan dengan keterangan bahawa tidak ada yang perlu ditakuti di sekolah. Fobia kerana sekolah merupakan sebuah bentuk kecemasan yang tinggi terhadap sekolah. Beberapa anak mungkin memendam rasa takut yang berlebihan dalam menjalani hari-harinya di sekolah. Terutama pada hari-hari pertama mereka.
Dalam kebungkamannya kita mungkin tidak tahu bahawa selama ini ia mengalami hal-hal yang kurang menyenangkan di sekolah. Selain takut pada persekitaran sekolah seperti takut ke bilik mandi, takut pada guru, anak - anak seperti ini biasanya juga selalu menjadi sasaran kenakalan rakan-rakannya. Mereka tidak dapat melindungi diri sendiri dari anak lain yang lebih besar, kuat dan berpengaruh diantara teman-temannya. Akibatnya anak akan menderita, punya percaya diri yang rendah dan kemurungan. Nilai akademiknya akan berjalan lambat tidak selaras dengan pertumbuhan fizikalnya.
            Kesan fobia sekolah pada anak, anak akan merasa tertekan ketika akan berangkat sekolah. Hal ini tentu saja akan berpengaruh pada psikologi anak. Anak akan sukar berinteraksi dengan persekitaran sekolah yang dikhuatiri anak tidak dapat bersosial pada lingkungan yang lebih besar. Anak yang sering tidak berangkat sekolah tentu saja akan memberi kesan pada prestasi akademik. Anak ketetinggalan pelajaran yang diberikan oleh guru yang membuat anak kesulitan ketika akan menghadapi ujian. Hal yang terjadi adalah mungkin saja anak akan tinggal kelas kerana dianggap belum mampu meneruskan ke peringkat seterusnya.
            Kesan yang lebih besar adalah ketika fobia sekolah ini tidak ditangani dengan baik, dan anak tetap merasakan tekanan dan kebimbangan yang besar pada dirinya. Yang berlaku anak mula menyakiti dirinya sendiri serta melakukan aksi bunuh diri yang menandakan anak begitu mengecewakan pada keadaannya. Antara penyebabnya fobia sekolah ialah kerana anak mengalami separation anxiety. Bagi mereka, sekolah bermakna pergi dari rumah untuk jangka masa yang cukup lama. Anak terlalu bersandar dengan keluarga, terlalu terikat pada rumah. Mereka tak hanya akan merasa rindu terhadap ayah ibu atau pun mainan beliau, tetapi juga cemas menghadapi cabaran. Pencetus lain anak mengalami pengalaman negatif di sekolah dan tekanan di dalam rumah, seperti ayah ibu sering bertengkar sehingga menganggu tumpuan belajar.

            Secara umum, fobia adalah rasa ketakutan kuat (berlebihan) terhadap suatu benda, keadaan, atau kejadian, yang menyebabkan pelakunya berusaha untuk menjauhi sesuatu yang ditakuti itu. Kalau sudah parah, penderitanya boleh diserang panik saat menghadapi hal yang dia takutkan. Sesak nafas, jantung berdegup kencang, peluh dingin, gigil, bahkan sampai tidak boleh menggerakkan badannya. Ibubapa, guru, dan orang dewasa seharusnya lebih peka dan mengetahui mengenai gerak-gerik anak agar dapat memantau perkembangan anaknya.

No comments:

Post a Comment